Bebas berimajinasi

Bebas berimajinasi

Total Pageviews

Thursday, February 09, 2006

Asal nulis

Hari ini gw nggak tau mau nulis apa ya? Soalnya gw lagi nggak konsen sama ngarang mengarang bebas. Kayaknya gw lagi konsen sama novel gw udah ada sembilah puluh sembilan halaman. ceritanya kocak sih menurut gw, tapi nggak tau nanti apa kata penerbit. lucu menurut gwa kan belum tentu menurut orang lain.
gw dulu pernah bikin cerita model lucu-lucuan. pas gw bikin, trus gw baca, lucu banget, gue ketawa sampe ngeluarin air mata, tapi begitu naskah gue di baca sama temen, komentar temen begitu sederhana, singkat padat dan menyakitkan. Apa katanya? Kok garing! Bagitu komentar singkatnya. Ngeselin banget. Tapi ya begitulah kalo emang orang mau maju, harus tahan sama kritikan, walaupun kadang kritikan itu udah ditumpangi sama faktor lain, seperti iri dan dengki misalnya.

Gw percaya sama yang namanya bakat hanya 1 persen dan sisanya adalah usaha dan kerja keras. Emang bener. Menurut gw, gw sama sekali nggak ada bakat nulis dari kecil kok, malah waktu kecil sampe smp gw sama sekali jarang baca buku. Apalagi di daerah tempat gue kan kota kecil (makanya sampe sekarang gw masih kecil hehehe) Jarang banget ada toko buku macam Gramedia, yang ada cuma toko buku biasa yang jualnya hanya buku tulis, dan peralatan sekolah lainnya.


Trus pas gue pindah ke Jakarta, kegilaan menulisku kumat lagi. Dengan model mesin tik manual, gw bikin-bikin cerpen tapi alhamdulillah, nggak pernah ada yang di muat. Pas gw beli komputer, baru deh satu demi satu, cerpen gw mulai muncul di majalah. Yang pertama di majalah Bobo. Gw lupa judulnya (kok dari tadi lupa mulu ya?)
begitu kira-kira ceritanya. Eh, gw tadi cerita apa ya? Kok nggak sadar, udah banyak banget tulisannya. hehehe, emang kalo jari udah ada di atas keyboard komputer, emang susah buat berhentinya.
udahan akh,

f

No comments:

Post a Comment

Komentar yaaa